7 kriteria untuk menentukan ujian kerja yang tepat untuk Anda

By | 17 September 2021

“Dulu saya mengalami depresi di tempat kerja, membenci bos saya, dan terkadang sangat bosan sehingga saya benar-benar tidur di meja saya!” – Lanjutan untuk tes fungsional

Jika ini terdengar seperti Anda, inilah saatnya untuk mempertimbangkan untuk berganti pekerjaan atau karier. Tetapi sebelum Anda dapat mengubah karir Anda, Anda perlu tahu apa yang ingin Anda lakukan.

Salah satu cara terbaik untuk memperjelas adalah dengan menyelesaikan evaluasi pekerjaan. Namun, ada ratusan ujian profesional di luar sana. Apakah tes fungsional sama dengan tes bakat? Bagaimana dengan tes kepribadian profesional? Artikel ini menjelaskan perbedaan dan menyajikan 7 kriteria untuk menentukan tes karir mana yang terbaik untuk Anda.

1 tes karir vs tes kepribadian

Apakah penilaian dirancang khusus untuk memberikan bimbingan karir?

Tes kepribadian hanya memberi tahu Anda tentang ciri-ciri kepribadian Anda sementara evaluasi pekerjaan memberikan saran karir yang spesifik. Tentu saja, ini membantu untuk mengetahui apakah Anda seorang ekstrovert atau introvert dan melihat melalui sensasi atau intuisi. Tes kepribadian seperti Myers Briggs Type Indicator (MBTI) dan Enneagram sangat berguna sebagai informasi latar belakang. Namun, membuat lompatan dari kesadaran sederhana tentang tipe kepribadian Anda ke strategi karier tertentu sangat sulit. Jika Anda menginginkan pekerjaan baru atau karir baru, sebaiknya lakukan penilaian yang secara khusus diarahkan untuk memberikan bimbingan karir.

2 Spesifik vs. Umum

Apakah penilaian fungsional membuat rekomendasi spesifik yang dapat Anda gunakan segera sebagai pengganti catatan samar yang terbuka untuk interpretasi dan tidak dapat ditindaklanjuti? Selain dari perubahan itu sendiri, bagian tersulit tentang mengubah karier adalah mempersempit pilihan Anda. Tetapi jika Anda tidak spesifik, Anda tidak akan dapat mengambil tindakan. Ulasan yang baik tidak boleh bersifat umum seperti ramalan bintang di koran.

3 Aturan Motivasi: Mengapa Motivasi adalah Indikator Efisiensi atau Kepribadian yang Lebih Baik

Apakah evaluasi pekerjaan mengukur motivasi?

Motivasi adalah indikator karier yang jauh lebih baik daripada keterampilan atau karakter karena apa yang Anda sukai adalah apa yang akan Anda lakukan dan apa yang akan Anda dapatkan dengan baik (jika Anda belum melakukannya). Mengapa memaksakan pasak persegi di lubang bundar?

Ketika Anda mendasarkan keputusan Anda pada apa yang memotivasi Anda, kemungkinan besar Anda akan merasa lebih puas, dan Anda juga akan lebih sukses.

4 Di mana dagingnya?

Bahkan jika Anda seorang vegetarian, Anda pasti menginginkan hasil “diet”! Evaluasi pekerjaan yang baik harus mencakup data perusahaan, serta detail dan penjelasan yang cukup untuk membantu Anda menginterpretasikan hasil.

5 Bisakah kamu mempercayainya?

Apakah evaluasi pekerjaan valid secara ilmiah? Penilaian fungsional yang efektif harus memiliki keandalan prediktif yang tinggi. Hal-hal seperti itu dapat diukur secara statistik. Apa pun lebih dari 95% sangat baik.

Validitas statistik penting karena sejumlah alasan. Anda jelas ingin merasa bahwa evaluasi memberikan gambaran yang akurat tentang apa yang memotivasi Anda dan Anda tidak ingin tertipu oleh hasil yang sangat tidak akurat. Tetapi poin lain adalah bahwa ketika hasilnya dapat dipercaya, ini meningkatkan kepercayaan diri Anda. Dalam kasus saya, saya merasa lega dan terdorong untuk melihat dari hasil saya bahwa saya telah memilih jalur karier yang tepat. Itu semacam konfirmasi atau validasi: “Wah! Sungguh melegakan!”

Ingatlah bahwa pada akhirnya terserah Anda untuk memutuskan apakah rangkaian hasil masuk akal atau tidak. Namun, ada baiknya menggunakan penilaian yang sangat andal.

6 Bisakah kamu pergi dari bawah ke atas?

Apakah alat tambahan tersedia untuk membantu Anda mengambil temuan Anda dan mengembangkan peta jalan karir yang jelas untuk diri Anda sendiri?

Terus terang, banyak orang mengikuti ujian profesional dan mendapatkan wawasan yang luar biasa. Sayangnya, banyak dari orang-orang ini tidak akan mampu mengubah visi mereka menjadi hasil. Yang dibutuhkan adalah infrastruktur pendukung dari materi dan orang-orang untuk membantu Anda menerapkan hasil Anda dari waktu ke waktu.

7 Apakah dia cepat?

Bahkan di era internet, masih banyak tes yang bisa Anda lakukan hanya di atas kertas. Tes ini memakan waktu 30 menit atau bahkan lebih dari satu jam. Kemudian Anda harus menunggu tes didaftarkan dan diproses. Anda mungkin hanya mendapatkan hasil setelah beberapa hari atau minggu.

Secara pribadi, saya lebih suka ujian profesional yang dapat saya ikuti secara online yang memberi saya hasil secara instan.

kesimpulan

Tes karir hanyalah alat dan hanya satu langkah dalam perjalanan perubahan karir Anda. Namun, ada baiknya meluangkan waktu untuk memahami jenis tes apa yang tersedia dan mana yang terbaik untuk Anda. Ingatlah bahwa bahkan tes fungsional terbaik hanyalah sebuah alat. Terserah Anda untuk bertanggung jawab atas karier Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *